RSS
email
4

Korupsi adalah Mencari Makan?


Hari Kamis (8 April 2010) saya mencukur rambut di tukang cukur dekat rumah. Iseng-iseng saya melakukan tanya jawab dengan beliau :


Saya : Pak pelanggannya siapa aja di sini?

Bapak : Wah banyak mas.

Saya : Petugas pajak ada? Kan lagi rame-ramenya kasus pajak nih.

Bapak : Ada, tapi dia gak banyak omong. KPK juga ada, Bank swasta nasional juga ada. Di sini mah banyak.

Saya : Oh gitu…wah parah yah yang korupsi pajak itu, padahal gajinya udah gede lho. 12 juta/sebulan. Itu kalo di swasta udah level manajer tuh.

Bapak : Yah meski gaji gede juga, kalo liat ada duit nganggur, siapa yang gak ngiler.

Saya : Iya, namanya juga manusia, gak pernah puas.

Bapak : Iya kan namanya manusia. Lagian juga cari makan lah. Menurut saya kalo korupsi itu jangan tanggung-tanggung, sekalian yang gede, terus kabur ke luar negeri. Gak usah balik-balik.

Saya : ???? *bengong sambil mengurut dada, betapa mental anak Negeri sudah rusak sampai ke level akar rumput*


Duh korupsi itu bener-bener penyakit lho, berawal dari ketidakmampuan manusia untuk menahan hasrat memuaskan keinginan dagingnya, sehingga segala cara pun dilakukan. Dan repotnya, rakyat di tataran akar rumput yang sebenarnya adalah korban dari korupsi itu justru mempunyai pikiran bahwa korupsi termasuk kegiatan mencari makan, yang artinya wajar-wajar saja untuk dilakukan. Kalau orang seperti ini suatu ketika mendapat jabatan yang strategis, bukankah mungkin saja ia juga melanjutkan tradisi korupsi dan kolusi yang menurutnya adalah kegiatan mencari makan?


Duh Indonesia, kita bisa ngapain ya?


Sumber foto : xcavator.net

Read more
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Korupsi adalah Mencari Makan?


Hari Kamis (8 April 2010) saya mencukur rambut di tukang cukur dekat rumah. Iseng-iseng saya melakukan tanya jawab dengan beliau :


Saya : Pak pelanggannya siapa aja di sini?

Bapak : Wah banyak mas.

Saya : Petugas pajak ada? Kan lagi rame-ramenya kasus pajak nih.

Bapak : Ada, tapi dia gak banyak omong. KPK juga ada, Bank swasta nasional juga ada. Di sini mah banyak.

Saya : Oh gitu…wah parah yah yang korupsi pajak itu, padahal gajinya udah gede lho. 12 juta/sebulan. Itu kalo di swasta udah level manajer tuh.

Bapak : Yah meski gaji gede juga, kalo liat ada duit nganggur, siapa yang gak ngiler.

Saya : Iya, namanya juga manusia, gak pernah puas.

Bapak : Iya kan namanya manusia. Lagian juga cari makan lah. Menurut saya kalo korupsi itu jangan tanggung-tanggung, sekalian yang gede, terus kabur ke luar negeri. Gak usah balik-balik.

Saya : ???? *bengong sambil mengurut dada, betapa mental anak Negeri sudah rusak sampai ke level akar rumput*


Duh korupsi itu bener-bener penyakit lho, berawal dari ketidakmampuan manusia untuk menahan hasrat memuaskan keinginan dagingnya, sehingga segala cara pun dilakukan. Dan repotnya, rakyat di tataran akar rumput yang sebenarnya adalah korban dari korupsi itu justru mempunyai pikiran bahwa korupsi termasuk kegiatan mencari makan, yang artinya wajar-wajar saja untuk dilakukan. Kalau orang seperti ini suatu ketika mendapat jabatan yang strategis, bukankah mungkin saja ia juga melanjutkan tradisi korupsi dan kolusi yang menurutnya adalah kegiatan mencari makan?


Duh Indonesia, kita bisa ngapain ya?


Sumber foto : xcavator.net

Read More......
 

What they said?